Image of Studi Perilaku Gesek Batu Candi Dengan Tanah Pasir

LAPORAN STUDI

Studi Perilaku Gesek Batu Candi Dengan Tanah Pasir



Runtuhnya lereng atau yang sering kita kenal sebagai tanah longsor dapat terjadi apabila stabilitas ijin tanah terlampaui. Apabila keruntuhan lereng terjadi, maka sekokoh apapun suatu bangunan akan ikut runtuh juga. Untuk itu evaluasi mengenai stabilitas lereng sangat diperlukan, apalagi untuk bangunan benda cagar budaya seperti Candi Borobudur. Sifat mekanika tanah yang paling penting dalam evaluasi stabilitas lereng adalah kuat geser tanah. Sehingga penelitian pendahuluan tentang kekuatan geser tanah sangat diperlukan. Disamping itu penelitian pendukung untuk mengetahui distribusi maupun karakteristik tanah juga bermanfaat.

Penelitian dilakukan untuk menghitung besarnya parameter kuat geser, yaitu nilai kohesi (c) dan susut gesek internal anatara batu candi dengan tanah pasir yang merupakan tanah fondasi Candi Borobudur. Nilai kuat geser ini selanjutnya dapat digunakan untuk analisis stabilitas tanah Candi Borobudur.

Dari hasil uji geser langsung diketahui nilai kohesi (c) antara batu dengan tanah pasir berlempung 0,0064 kg/cm persegi, antara batu dengan tanah pasir 0,0177 kg/cm persegi, dan antara batu dengan batu 0,0025 kg/cm persegi. Sementara itu nilai sudut gesek internal antara batu dengan tanah pasir berlempung 34,96 derajat, antara batu dengan tanah pasir 35,47 derajat, dan antara batu dengan batu 40,15 derajat.


Ketersediaan

LS0427LS 930.1 SIR sPerpustakaan Balai Konservasi Borobudur (B)Tersedia

Informasi Detil

Judul Seri
-
No. Panggil
LS 930.1 SIR s
Penerbit BALAI KONSERVASI PENINGGALAN BOROBUDUR : Magelang.,
Deskripsi Fisik
viii, 28 hlm; 29 cm.
Bahasa
Indonesia
ISBN/ISSN
-
Klasifikasi
930.1
Tipe Isi
-
Tipe Media
-
Tipe Pembawa
-
Edisi
-
Subyek
Info Detil Spesifik
-
Pernyataan Tanggungjawab

Versi lain/terkait

Tidak tersedia versi lain




Informasi


DETAIL CANTUMAN


Kembali ke sebelumnya